6 Tersangka Pembunuh Bayaran 4 Jenderal, di Salah Satu Rumahnya Ditempeli Stiker Prabowo-Sandi

oleh

Terkait dengan ancaman pembunuhan 4 tokoh nasional, Ada enam orang yang jadi tersangka.

Berikut Wartakotalive.com kutip dari newsBogor soal tersangka tersebut. 

HK seorang pria yang terlibat dalam rencana pembunuhan 4 tokoh nasional diketahui tinggal di Perumahan Visar Indah Pratama 2, RT 02/13, Kelurahan Cibinong, Kecamatan Cibinong.

HK ditetapkan tersangka bersama lima orang lainnya dalam kasus yang sama.

HK diamankan polisi atas kepemilikan senjata api ilegal dalam kerusuhan aksi 22 Mei 2019.
Rumah HK, tersangka kepemilikan senjata api dan rencana pembunuhan empat tokoh nasional dalam rangkaian kasus 22 Mei 2019

Rumah HK, tersangka kepemilikan senjata api dan rencana pembunuhan empat tokoh nasional dalam rangkaian kasus 22 Mei 2019 (Uri.co.id/Naufal Fauzy)

HK berperan sebagai leader, mencari eksekutor sekaligus eksekutor dalam rencana pembunuhan sejumlah pejabat.

Pantauan Uri.co.id, Selasa (28/5/2019), rumah bercat warna merah dan abu-abu itu tampak sepi tanpa penghuni.

Namun, lampu depan rumah tampak tetap dinyalakan dan terdengar pula suara token listrik yang hampir habis.

Di bagian garasi rumah terdapat hewan peliharaan milik HK yakni burung beo dan seekor anjing.

Di dalam garasi terbuka ini juga terlihat ada satu unit sejenis mobil Jeep putih yang dibagian kap atasnya tertulis #2019PrabowoPresiden.

Namun, kebanyakan warga sekitar enggan diwawancarai terkait rumah HK ini.

Saat hendak ditemui Uri.co.id, Ketua RT setempat pun sedang tak di rumah.

Menurut warga, rumah HK mendadak kosong sejak Sabtu (25/5/2019) lalu.

Biasanya rumah itu menurut warga dihuni oleh HK bersama istri serta 1 anaknya.

“Saya gak tahu apa-apa. Tapi saya lihat istri dan anaknya pergi Sabtu kemarin, belum seminggu kosongnya, kalau HK udah gak ngeliat lagi, tahu-tahunya dapet kabar udah ditangkap,” kata warga sekitar, Pak De, saat ditemui di sekitar rumah HK.

Sosok IR

IR diketahui tinggal di sebuah rumah kontrakan berukuran sekira 3 x 6 di gang tak jauh dari lokasi ia ditangkap.

Uri.co.id yang menyambangi rumah kontrakan itu pun diterima Angel (28) istri IR.

Beberapa stiker Prabowo-Sandi terlihat menempel di pintu dan jendela kaca rumah tersebut.

Stiker yang ukurannya cukup besar tertempel di pintu rumah lengkap dengan gambar garuda merah dengan tulisan Indonesia Menang, Prabowo-Sandi.

Angel mengatakan stiker itu memang sudah lama dipasang, tepatnya sejak masa kampanye pemilu 2019 berlangsung.

“Itu stikernya sudah lama emang dipasangnya dari pas pemilu itu dikasih sama relawan,” kata Angel kepada Uri.co.id, Selasa (28/5/2019).

Kendati rumahnya dipenuhi stiker Prabowo-Sandi, Angel mengaku tak tahu soal afiliasi politik suaminya.

“Kalau pilihan politik itu kan hak masing-masing ya, saya juga enggak pernah nanya dan dia juga enggak pernah ngomongin politik,” kata Angel.
Lingkungan tempat tinggal TJ tersangka kepemilikan senjata api ilegal di Jalan MH Asyari, RT 05/01, Kelurahan Cibinong, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (28/5/2019).

Lingkungan tempat tinggal TJ tersangka kepemilikan senjata api ilegal di Jalan MH Asyari, RT 05/01, Kelurahan Cibinong, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (28/5/2019). (Uri.co.id/NAUFAL FAUZY)

Selain itu, Angel menyebut suaminya selama ini tak pernah terlibat aksi yang mendukung salah satu paslon.

Namun, sebelum ditangkap sang suami memang mengatakan akan mengikuti aksi unjuk rasa yang digelar di Bawaslu pada 21 Mei 2019.

“Sebelumnya suami emang bilang mau ikut aksi itu. Sehabis makan malam dia pergi ke lapangan, dia emang suka nongkrong di sana,” kata Angel.

Disetir TNI AD

Angel menuturkan suaminya merupakan mantan prajurit TNI AD yang disertir lebih dari lima tahun lalu.

Itu pun sewaktu belum menikahi Angel.

“Dulu dia TNI AD, tapi sudah keluar sejak sebelum nikah sama saya. Kalau enggak salah ada masalah soal tugas tapi persisnya saya enggak tahu,” katanya.

Angel tak mengetahui persis apa pekerjaan IR.

Suaminya seakan tertutup untuk membicarkan masalah pekerjaan, bahkan kepada istrinya.

Sepengetahuannya, sang suami kerap diminta mengawal seseorang.

“Dia suka diminta ngawal-ngawal aja, saya juga kurang tahu pastinya,” kata Angel.

Sosok TJ

TJ diketahui berasal dari Cibinong Bogor tepatnya di Jalan M.H. Asyari, RT 05/01, Kelurahan Cibinong, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Ketua RT setempat, Sulaeman, mengatakan dirinya sempat kaget mendapat kabar tersebut.

“Saya juga kaget. Saya dapet kabarnya dari temen saya tadi, langsung saya konfirmasi. Dia udah lama tidak tinggal di sini,” kata Sulaeman kepada Uri.co.id, Selasa (28/5/2019).

 Ia mengatakan bahwa TJ memang dari kecil bersama kakek dan neneknya tinggal di alamat tersebut.

Sulaeman juga mengatakan bahwa TJ merupakan mantan marinir.

Namun, sejak menjadi marinir dirinya sudah jarang bertemu.

“Udah 5 tahunan pindahnya, dia pindah sama ibunya. Rumahnya juga udah dijual dan sekarang udah berubah bentuk, udah gak kayak rumahnya yang dulu. Keluarganya juga udah gak ada di sini. Dari kecil padahal dia di sini, kakeknya di sini, temen sekolah saya,” katanya.

Ia mengaku bahwa tidak mengetahui kemana TJ pindah.

Namun, administrasi kependudukan, kata Sulaeman, masih terdata sebagai penduduk di wilayahnya.

Sebab, saat pindah TJ tidak mengajukan surat pindah.

“Saya gak tahu pekerjaannya. Anaknya saya juga gak tahu. Setahu saya dia jadi anggota Angkatan Laut kan, udah dari situ udah jarang ketemu,” katanya.

Target pembunuhan

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian menyebut nama empat tokoh nasional yang menjadi target pembunuhan.

Empat nama tersebut di antaranya Menko Polhukam Wiranto, Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Kepala BIN Budi Gunawan, dan Staf Khusus Presiden bidang intelijen Gories Mere.

Diketahuinya keempat nama tokoh tersebut berdasarkan pemeriksaan terhadap enam tersangka yang telah diamankan sebelumnya terkait kerusuhan aksi 21-22 Mei dan kepemilikan senjata api ilegal.

“Dasar kami sementara ini hanya Berita Acara Pemeriksaan (BAP). BAP itu resmi, pro justicia hasil pemeriksaan pada tersangka yang sudah kami tangkap bukan karena informasi intelijen,” ucap Tito Karnavian di Kantor Menko Polhukam, Jakarta, Selasa (28/5/2019).

Namun untuk satu nama yang merupakan pimpinan lembaga survei, Tito enggan menyebutkannya.

“Kelima salah satu pimpinan lembaga survei, saya tidak mau sebutkan ya,” ujarnya.

Jenderal bintang empat ini memastikan pihaknya sudah memberikan pengamanan yang maksimal pada para target tersebut.

“Yang jelas kami selalu sejak awal, begitu ada informasi selalu berikan pengamanan dan pengawalan pada yang bersangkutan,” katanya.

Menyikapi namanya disebut dalam target pembunuhan, Menkopolhukan Wiranto pun angkat bicara.

Menurutnya ancaman pembunuhan terhadap dirinya dan tokoh lainnya untuk memberikan rasa takut.

“Memang rencana itu kan ditujukan ‎untuk memberikan rasa takut agar pejabat yang bersangkutan mengurangi aktivitasnya, supaya lemah,” ucap Wiranto, Selasa (28/5/2019) di kantor Kemenko Polhukam.

Wiranto pun mengatakan yang diancam dibunuh tidak hanya empat tokoh nasional termasuk dirinya, tetapi ada lain yang juga dijadikan target pembunuhan.

“Yang diancam tidak hanya empat orang, tapi ada pejabat lain juga yang diancam seperti yang saya alami. Kita tidak perlu surut, tetap tegakkan kebenaran, keamanan nasional,” imbuhnya.

Pembunuh bayaran dan penyuplai senjata

Mabes Polri menangkap enam tersangka dalam kasus kepemilikan senjata api ilegal yang akan digunakan di aksi 22 Mei 2019.

Kadiv Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal mengatakan, keenam tersangka, satu di antaranya perempuan, adalah kelompok berbeda seperti yang pernah diungkap Kapolri Jenderal Tito Karnavian dan Menkopolhukam Wiranto beberapa waktu lalu.

Kelompok tersangka yang diungkap Kapolri dan Menkopolhukam memang menggunakan senjata api tapi targetnya menembak salah satu pengunjuk rasa sebagai martir.

Dengan adanya martir, petugas kepolisian yang berikutnya akan menjadi sasaran kesalahan dengan jatuhnya korban tewas.

Tapi sebelum itu terjadi para tersangka dalam kelompok ini sudah ditangkap.

Sementara apa yang Iqbal paparkan kepada media, Senin (27/5/2019) adalah kelompok berbeda.

“Kasus kepemilikan senjata api ilegal ini yang akan digunakan dalam aksi kerusuhan 21 dan 22 Mei dan rencana pembunuhan,” ungkap Iqbal dalam konferensi pers di Kemenkopolhukam.

Keenam tersangka yang sudah ditangkap, yakni HK, AZ, IR, TJ, AD, semuanya laki-laki dan terakhir AV alias VV seorang perempuan.

Peran mereka berbeda: empat orang sebagai eksekutor alias pembunuh bayaran dan sisanya penyuplai atau penjual senjata.

Tersangka pertama HK beralamat di Perumahan Visar, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor.

“HK ini perannya adalah leader, mencari senjata api sekaligus juga mencari eksekutor, Tapi juga sekaligus menjadi eksekutor,” ungkap Iqbal.

Menurut dia, HK juga ikut memimpin timnya turun pada aksi 21 Mei 2019.

“Jadi yang bersangkutan itu ada pada tanggal 21 tersebut dengan membawa sepucuk senpi revolver Taurus cal 38,” imbuh dia.

HK menerima uang Rp 150 juta dari seseorang yang masih diselidiki Mabes Polri.

Tersangka ditangkap pada Selasa 21 Mei 2019 sekitar pukul 13.00 WIB di lobi Hotel Megaria, Menteng, Jakarta Pusat.

“Tersangka yang kedua yaitu AZ,” ungkap Iqbal.

AZ beralamat di Kelurahan Serua, Kecamatan Ciputat, Kota Tangerang Selatan.

Ia berperan mencari eksekutor dan sekaligus sebagai eksekutor.

Polisi menanglap tersangka AZ pada Selasa 21 Mei 2019 sekitar pukul 13.30 WIB di Terminal 1C Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Kota.

“Tersangka ketiga IR. Alamat Kelurahan Sukabumi Selatan, Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Berperan sebagai eksekutor menerima uang Rp 5 juta,” jelas Iqbal.

Polisi menangkap IR pada Selasa 21 Mei 2019 sekira pukul 20.00 WIB di Pos Peruri, kantor security di Jalan KPBD Sukabumi Selatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Tersangka keempat berinisial TJ, beralamat di Cibinong, Bogor, Jawa Barat.

“Berperan sebagai eksekutor dan menguasai senpi rakitan laras pendek cal 22 dan senpi rakitan laras panjang cal 22.

Tersangka menerima uang Rp 55 juta,” beber Iqbal.

Polisi menangkap TJ pada Jumat 24 Mei 2019 sekira pukul 08.00 WIB di parkiran Indomaret, Sentul, Citeureup, Bogor.

Berdasar hasil pemeriksaan urine, TJ positif mengandung amfetamin dan metamfetamin.

Kadang-kadang, terang Iqbal, orang yang ingin keberaniannya meningkat menggunakan narkoba.

Tersangka kelima AD, beralamat di Rawabadak Utara, Kecamatan Koja, Jakarta Utara.

“Dia berperan penjual tiga puncuk senpi,” ucap Iqbal.

Senjata api yang dimaksud di antaranya pertama senpi rakitan Meyer, senpi rakitan laras panjang, senpi rakitan laras pendek.

Semua senjata itu dijual AD kepada tersangka HK.

AD menerima uang hasil penjualan senpi rakitan sebesar Rp 26,5 juta.

Polisi menangkap AD pada Jumat 24 Mei sekira pukul 08.00 WIB di daerah Swasembada, Jakarta Utara.

Hasil pemeriksaan urine positif amfetamin, metamfetamine dan benzodiazepin.

“Tersangka keenam AV beralamat di Kelurahan Rajawali, Kecamatan Pancoran, Jakarta Selatan,” lanjut Iqbal.

Ia berperan sebagai pemilik dan penjual senpi revolver ilegal Taurus kepada tersangka HK.

“Ini seorang perempuan. Yang tadi lima laki-laki,” ungkap Iqbal.

Tersangka AV menerima hasil penjualan senpi sebesar RP 50 juta.

Polisi menangkap AV pada Jumat 24 Mei 2019 di Bank BRI Jalan Thamrin Jakarta Pusat.

Uri.co.id  Rumah HK Tersangka Penyusup Kerusuhan 22 Mei Sepi, Burung dan Anjingnya Ditelantarkan  ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!